tragedi tak ubahnya sinema kini, dia mereduksi esensi dan simpati. tak ada yang eksis hari ini kecuali televisi. dan kenapa harus tertarik dengan realitas jika kita punya ilusi?

Advertisements